PERBEDAAN PERAWATAN TALI PUSAT DENGAN KASSA ALKOHOL DAN KASSA STREIL TERHADAP LAMA PUPUT TALI PUSAT DI BPS WILAYAH KERJA PUSKESMAS PUJOKERTO KABUPATEN LAMPUNG TENGAH

Helmi Yenie

Abstract


Angka kematian bayi (AKB) di Indonesia masih cukup tinggi yaitu 34/1000 kelahiran hidup (SDKI, 2007). Penyebab kematian bayi diantaranya sepsis 20,5% dan tetanus 1,7%. Tali pusat merupakan tempat penting untuk  masuknya kuman sebagai penyebab infeksi. Umumnya tali pusat pada bayi baru lahir puput pada hari ke 4-7, tetapi dapat sampai 2 minggu, dengan puput tali pusat yang lebih cepat infeksi atau sepsis dapat ditekan. cara perawatan yang direkomendasikan saat ini adalah tehnik kering atau hanya ditutup dengan kassa steril saja. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaaan waktu lama puput tali pusat dengan kassa alkohol dan kassa steril, serta membandingkan perbedaan lama puput tali pusat yang dirawat dengan kassa alkohol dan yang dirawat dengan kassa steril. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen quasi yang dilakukan terhadap 24 responden yang dirawat dengan kassa alkohol dan 24 responden yang dirawat dengan kassa steril di BPS wilayah kerja Puskesmas Pujokerto pada tanggal 1 Juni sampai dengan 30 Juni 2012. Tehnik pengambilan sempel dengan tehnik purfosif. Pengumpulan data dengan observasi, menggunakan alat ukur lembar observasi/cheklist. Analisis data dilakukan dengan uji T Independen. Hasil penelitian ini, lama puput tali pusat yang dirawat dengan kassa alkohol 8,04 hari dan tali pusat yang dirawat dengan kassa steril 4,96 hari. Uji perbedaan  lama puput tali pusat yang dirawat dengan kasa alkohol dibandingkan dengan kassa steril 3,083 hari, dengan nilai P-value = 0,000, maka secara statistik Ha diterima. dapat disimpulkan ada perbedaan waktu lama puput tali pusat, dimana tali pusat yang dirawat dengan kassa steril lebih cepat puput dibandingkan dengan menggunakan kassa alkohol. Disarankan agar perawatan tali pusat hendaknya menggunakan kassa steril agar tali pusat lebih cepat puput sehingga dapat menekan kejadian infeksi.


Keywords


Tali pusat, BBL, Kassa alkohol, Kassa steril

Full Text:

PDF

References


Boycel, 2011, Perawatan Tali Pusar (diakses dari boycelyess,blogspot.com/2011/ 03/perawatan-tali-pusar.html pada tanggal 18 mei 2012

Dinas Kesehatan Provinsi Lampung. 2010. Profil Dinas Kesehatan Provinsi Lampung. Bandar Lampung

Dinas Kesehatan Lampung Tengah. 2011. Profil Dinas Kesehatan Lampung Tengah. Gunung Sugih

Fitzmaurice dan Whiting (1992), et Brain (1994). Obstetri Dan Genikologi.

Handerson, Jones. 2006. Konsep Kebidanan, ECG, Jakarta

Hidayat. 2008. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak I, Salemba Medika, Jakarta

Notoadmodjo, Soekidjo, 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta

Puskesmas Pujokerto. 2011. Profil Puskesmas, Pujokerto

Retniati, 2010. Hubungan Pearwatan Tali Pusat dengan lamanya lepas tali pusat.www.indoskripsi.com. diakses tanggal 28 April 2013

SDKI. 2007. Survei Demografi Kesehatan Indonesia Indonesia Angka Kematian Bayi

Sudarti, Khoirunisa. 2010, Asuhan Pada Bayi, Salemba Medika, Jakarta

Sulistyawati, Nugraheni, 2010, Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin, Salemba, Medika, Jakarta

Shelov, P.Steven, 2005, Perawatan Untuk Bayi Dan Balita, Arcan, Jakarta

Sukamto 2009,Kesehatan perawatan tali pusat pada bayi baru lahir. Gramedia Jakarta.




DOI: http://dx.doi.org/10.26630/jkm.v6i2.1353

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.


   


Published by: Politeknik Kesehatan Tanjungkarang, Indonesia
Flag Counter